|

Dampak Covid, 4.000 Perusahaan Keuangan Inggris Berisiko Gulung Tikar

Sebuah bus melewati distrik keuangan Kota London di London, 5 Januari 2021, pada pagi pertama Inggris melakukan lockdown nasional ketiga sejak wabah virus korona dimulai. (Foto: AP)

Suara Landak - Dilansir dari VOA, otoritas Keuangan (Financial Conduct Authority/FCA), Kamis (7/1/2021), mengatakan sekitar 4.000 perusahaan jasa keuangan di Inggris berada pada "risiko tinggi" untuk gulung tikar sebagai dampak dari gelombang pertama pandemi.

Reuters, Kamis (7/1/2021), melaporkan FCA mensurvei 23 ribu perusahaan keuangan untuk melihat kondisi ketahanan mereka terhadap Covid-19 Pandemi virus corona pada tahun lalu memicu penurunan ekonomi terburuk dalam 300 tahun terakhir di Inggris.

“Pada akhir Oktober, kami telah mengidentifikasi ada 4.000 perusahaan jasa keuangan dengan ketahanan keuangan yang rendah dan risiko kegagalan yang tinggi,” kata Sheldon Mills, Direktur Eksekutif Konsumen dan Persaingan FCA.

“Sebagian besar adalah perusahaan berukuran kecil dan menengah dan sekitar 30 persen berpotensi gagal.”

FCA menghadapi kritik keras bahwa mereka "kurang" menangani jatuhnya dana investasi London Capital & Finance pada tahun 2019, dan pengawas berada di bawah tekanan berat untuk menghindari penundaan dalam mengurangi kerugian bagi investor dari perusahaan lain yang sedang mengalami kesulitan.

Survei tersebut mengamati perusahaan keuangan yang hanya diatur oleh FCA, dan tidak mencakup 1.500 perusahaan terbesar di sektor keuangan yang diatur untuk stabilitas keuangan oleh Otoritas Peraturan Prudensial Bank Inggris. 


Sumber : VOA

Bagikan:
Komentar Anda

Berita Terkini