|

Tarif Pakir di Wilayah Kabupaten Landak Akan Segera Naik

ilustrasi tempat parkir (sumber : internet) 

Ngabang (Suara Landak) - Pemerintah Kabupaten Landak melalui Dinas Perhubungan pada Bidang Lalu Lintas dan Parkir  melakukan sosialisasi tentang kenaikan tarif retribusi parkir untuk tahun 2020 kepada 71 orang juru parkir se- Kabupaten Landak yang digelar di gedung aula Dinas Kesehatan kabupaten Landak, Kamis (03/10/2019).

Adapun yang menjadi dasar hukum kenaikan tarif retribusi parkir tahun 2020 yaitu diterbitkannya Peraturan Daerah (Perda) Kabupaten Landak Nomor 8 tahun 2018 tentang perubahan atas Perda Kabupaten Landak nomor 8 tahun 2011 tentang retribusi jasa umum yang diperkuat dengan Peraturan Bupati Landak (Perbub) Nomor 8 tahun 2019 tentang pengelolaan dan pemungutan retribusi parkir.

Berdasarkan peraturan yang telah dibuat tersebut telah ditetapkan tarif retribusi parkir baru  yaitu untuk kendaraan roda dua yang sebelumnya dikenakan tarif Rp. 1000 menjadi Rp. 2000/unit, Kendaraan roda empat yang sebelumnya Rp. 2000 menjadi Rp. 3000/unit,  Kendaraan roda enam yang sebelumnya Rp.4000 menjadi Rp.5000/unit, Kendaraan bus yang memiliki tempat duduk 28 keatas dikenakan Rp.5000, dan kendaraan roda 10 atau lebih dikenakan Rp.10.000/unit.

Kepala Dinas Perhubungan Kabupaten Landak Jaya Saputra mengatakan, dengan dilakukannya sosialisasi ini bertujuan untuk memberikan informasi dan pemahaman kepada seluruh juru parkir di Kabupaten Landak mengenai akan diberlakukannya tarif baru penarikKan retribusi parkir yang akan dimulai pada Januari 2020 mendatang.

“Pelaksanaan atas peraturan ini akan dimulai 1 Januari 2020 karena itulah kami mensosialisasikan dulu kepada pemungut retribusi agar nanti ada keseragaman tarif, sesuai dengan Perda Kabupaten Landak Nomor 8 tahun 2018 tentang retribusi jasa umum,” jelas Jaya Saputra.

Menurut Jaya Saputra, juru parkir merupakan mitra pemerintah yang berperan penting dalam meningkatkan pendapatan asli daerah di Kabupaten Landak melalui retribusi parkir.

“Kita memiliki tugas mendukung pembangunan daerah dengan berkontribusi meningkatkan pendapatan daerah salah satunya retribusi parkir, jadi juru parkir merupakan mitra pemerintah daerah untuk meningkatkan pendapatan daerah,” ujar Jaya Saputra.

Sementara itu, Bupati Landak Karolin Margret Natasa berharap masyarakat Kabupaten Landak bisa mengetahui peraturan baru mengenai tarif parkir ini.

Menurutnya  hal ini bertujuan untuk meningkatkan pendapatan asli daerah kabupaten Landak yang dapat digunakan untuk pembangunan.

“Retribusi parkir merupakan salah satu potensi untuk meningkatkan pendapatan daerah, jika pendapatan daerah meningkat berarti banyak pembangunan yang bisa dilaksanakan, ,” ujar Bupati Landak.

Melalui peraturan-peraturan yang sudah dibuat Karolin berharap pengelolaan parkir di Kabupaten Landak bisa menjadi lebih baik dan terarah. Menurutnya semua peraturan yang dibuat pemerintah merupakan dasar pelaksanaan pemungutan retribusi parkir dilapangan

“Semua peraturan yang sudah kita buat merupakan dasar pelaksanaan dilapangan, jadi masyarakat harus mematuhi itu, kita berharap pengelolaan parkir di kabupaten Landak bisa menjadi lebih baik, dan ini harus segera kita sosialisasikan ke mansyarakat,” harap Karolin.

Penulis : Tim Liputan
Editor : Tullahwi
Disiarkan di Radio Suara Landak 98 FM
Bagikan:
Komentar Anda

Berita Terkini