|

Gula Langka, Karolin Minta Bulog Segera Distribusikan ke Landak

Gula pasir dengan keterang harga Rp 19.000

Ngabang (Suara Landak) - Akibat merebaknya virus Corona (covid-19) saat ini, menyebabkan kelangkaan dan melonjaknya harga kebutuhan pokok salah satu yang paling dirasakan masyarakat Kabupaten Landak saat ini yaitu naiknya harga gula pasir yang biasanya dapat diperoleh Rp. 13.000/kg, kini berada dikisaran Rp. 19.000/kg bahkan ada juga yang menjual Rp. 20.000/kg hingga Rp. 21.000/kg. Hal ini dinyatakan langsung oleh Tuti, salah satu pedagang sembako di Pasar Rakyat Ngabang.

"Sekarang harganya 19.000 sekilo, sebelumnya sih 13.000 saja," ungkap Tuti.

Diungkapkannya sudah sekitar seminggu tidak ada pendistribusian gula di Ngabang, bahkan beberapa pedagang mulai tidak ada stok penjualan.

"Udah semingguan tidak ada gula yang masuk ke sini, makanya mulai langka," papar Tuti.

Menanggapi masalah ini, Bupati Landak Karolin Margret Natasa meminta Perum Bulog selaku distributor di daerah dapat segera mendistribusikan gula pasir di Kabupaten Landak.

"Saya meminta agar Bulog dapat segera mendistribusikan gula ke Kabupaten Landak, karena saat ini suplay gula menjadi berkurang yang menyebabkan kelangkaan dan harga yang cukup tinggi dari biasanya," terang Karolin.

Lebih lanjut Karolin berharap ada kebijakan yang memihak pada rakyat ditengah wabah virus corona (Covid-19) ini.

"Saya berharap ada kebijakan khusus yang memihak pada rakyat dari Perum Bulog agar segera bisa mendistribusikan gula ke Kabupaten Landak, dan ini menjadi hal yang sangat diperlukan untuk menjaga perekonomian kita," jelas Karolin. (MC/Fik)

Disiarkan di Radio Suara Landak 98 FM
Bagikan:
Komentar Anda

Berita Terkini