|

Teknologi Deepfakes Jadi Piranti Pemulihan Kesehatan Mental

Teknologi menukar wajah seseorang dapat menjadi piranti untuk memulihkan kesehatan mental dan praktik terapi (foto: ilustrasi).

Suara Landak - Deepfakes, yang menggunakan mesin dan kecerdasan buatan untuk membuat video yang tampak sangat realistis tetapi palsu, telah diekploitasi untuk tujuan menghibur tetapi tidak etis. Kini satu perusahaan rintisan menunjukkan bagaimana teknologi menukar wajah seseorang dapat menjadi piranti untuk memulihkan kesehatan mental dan praktik terapi.

Pernahkah Anda melihat sebuah film atau video dan menyadari aktor yang memerankannya adalah palsu. Deepfakes video atau video-video palsu yang dibuat dengan mesin dan kecerdasan buatan yang canggih, belajar membuat video dari sumber aslinya, biasanya dengan menukar salah satu wajah yang mirip dengan lainnya. Hal ini bisa menghibur, tetapi bisa juga memang sengaja untuk menyesatkan.

Tim perusahaan rintisan di Deliberate-AI yakin teknologi menukar wajah itu dapat menjadi kekuatan untuk hal-hal yang baik dan mereka menggunakannya untuk memberdayakan kelompok yang tidak biasa, yaitu pakar kesehatan mental. CEO Deliberate-AI Marc Aafjes mengatakan, “Dokter di klinik memiliki rasa stress secara terus menerus karena tidak punya cukup waktu untuk mengingat apa yang sebenarnya terjadi pada sesi pertemuan mereka dengan pasien.”

Pentingnya Liburan Bagi Kesehatan Mental Anak

Dengan Deliberate-AI, para terapis merekam sesi pertemuan dokter dan pasien dan membuat katalog video yang dapat merujuk kembali pada semua pertemuan itu, sambil tetap menjaga privasi pasien. Disini lah teknologi menukar wajah yang digunakan “deepfakes” memainkan peranan. Pengembang piranti lunak di Deliberate Solutions, Paulo Serodio, mengatakan, “Ini tampaknya seperti orang yang beda, tetapi memiliki informasi emosional dan informasi karakteristik sebagaimana wajah orang tersebut.”

Dalam demo yang Anda dengar ini, wajah aktor Nicolas Cage digunakan untuk menutupi wajah pasien hipotesis. Deliberate-AI mendeteksi dan menganalisa suara dan rupa pasien.

“Mungkin seseorang berbicara secara berbeda sehingga kita menilai mereka memiliki semacam perubahan mood atau suasana hati, atau sesuatu terjadi dalam kehidupan mereka sehingga mempengaruhi cara mereka berbicara.”

Hal senada disampaikan Do Hyun Kwon, salah seorang pengembang piranti lainnya di Deliberate-AI. “Gerakan tangan atau bahasa tubuh yang halus seperti tanda suka, dan lainnya; memberi informasi tentang pasien.”

Deliberate-AI akan segera memulai pengujian piranti ini di tiga klinik di New York dan California. Dalam hal ini, memiliki dokter yang “tidak” melihat Anda, dapat menjadi bagian dari pengobatan.

Sumber (VOA)
Bagikan:
Komentar Anda

Berita Terkini