|

Dengan Tanpa Bukti, Trump Mengklaim Penipuan Surat Suara

Presiden AS Donald Trump di Brady Briefing Room di Gedung Putih, Washington DC, Kamis, 5 November 2020. (Foto: Brendan Smialowski/AFP)

Suara Landak
- Dilansir dari VOA, Presiden Amerika Serikat bersikukuh – dengan klaim tanpa bukti – bahwa dirinya, dicurangi dalam pemilihan masa jabatan keduanya.

"Jika surat suara sah dihitung, saya dengan mudah menang," kata Presiden Donald Trump pada Kamis (5/11/2020).

"Jika suara illegal dihitung, mereka mencoba mencuri pemilu dari kami," lanjutnya.

Trump menghabiskan 16 menit di podium ruang konferensi pers Gedung Putih dengan menyatakan bahwa memimpin sementara perolehan suara di beberapa negara bagian kunci, tetapi  "secara diam-diam dipangkas" ketika penghitungan suara terus berlanjut.

Mantan wakil presiden Joe Biden, kandidat dari Partai Demokrat, mengungguli Trump dalam pemilihan populer dan penghitungan suara perwakilan yang lebih penting, yang menentukan pemenang pemilu.

Presiden AS itu tidak menerima pertanyaan dari para wartawan. Tiga jaringan televisi besar menghentikan siaran langsung itu ketika Trump berulang kali mengklaim penipuan yang tidak berdasar, menuduh Demokrat mencoba untuk mencuri pemilihan, dan pernyataan yang salah tentang Partai Republik tidak diizinkan untuk mengamati penghitungan suara tersebut.

“Kami tidak akan biarkan korupsi dapat mencuri pemilu yang sangat penting,” tegas Trump sekaligus menyampaikan bahwa dirinya siap untuk membawa kasus itu ke Mahkamah Agung.

Presiden Trump juga menyalahkan "sejumlah jajak pendapat palsu" sebelum pemilu 3 November, yang menurutnya dirancang untuk membuat para pendukungnya tinggal di rumah, tidak mencoblos ke tempat-tempat pemungutan suara. 


Sumber : VOA

Bagikan:
Komentar Anda

Berita Terkini